Beginilah Proses Terjadinya Hipertensi (Darah Tinggi)

Ngopo.com - Munculnya hipertensi, tidak hanya disebabkan oleh tingginya tekanan darah. Akan tetapi, adanya faktor risiko lain seperti komplikasi penyakit dan kelainan pada organ target, yaitu jantung, otak, ginjal, dan pembuluh darah. Dan justru lebih sering muncul dengan faktor risiko lain yang mana sedikitnya timbul sebagai sindrom X atau reavan, yaitu hipertensi plus gangguan toleransi glukosa atau diabetes mellitas (DM), dislipidemia, dan obesitas.

Pada hipertensi sistolik terisolasi, tekanan sistolik mencapai 140 mmHg atau lebih, tetapi tekanan diastolik kurang dari 90 mmHg dan tekanan diastolik masih dalam kisaran normal. Hipertensi ini sering ditemukan pada usia lanjut.


Jenis hipertensi yang paling kita waspadai adalah hipertensi maligna. Hipertensi pada golongan ini yang bila tidak diobati, akan menimbulkan kematian dalam waktu 3-6 bulan. Hipertensi ini jarang terjadi, hanya 1 dari setiap 200 penderita hipertensi.

Tekanan darah dalam kehidupan seseorang bervariasi secara alami. Bayi dan anak-anak secara normal memiliki tekanan darah yang jauh lebih rendah daripada dewasa. Tekanan darah juga dipengaruhi oleh aktivitas fisik, dimana akan lebih tinggi pada saat melakukan aktivitas dan lebih rendah ketika beristirahat. Tekanan darah dalam satu hari juga berbeda, paling tinggi di waktu pagi dan paling rendah pada saat tidur malam hari.

Proses terjadinya hipertensi atau tekanan darah tinggi ialah melalui terbentuknya angiotensin II dari angiotensin I oleh angiotensin I-converting enzyme (ACE). ACE memegang peran fisiologis penting dalam mengatur tekanan darah. Darah mengandung angiotensinogen yang diproduksi di hati.

Kemudian oleh hormon, renin (diproduksi oleh ginjal) akan diubah menjadi angiotensin I. Oleh ACE yang terdapat dalam paru-paru, angiotensin I diubah menjadi angiotensin II. Angiotensin II itulah yang mempunyai peranan penting dalam menaikkan tekanan darah melalui dua aksi utama.

Aksi yang pertama ini adalah meningkatkan sekresi hormon antidiuretik (ADH) dan rasa haus. ADH diproduksi di hipotalamus (kelenjar pituitari) dan bekerja pada ginjal untuk mengatur osmolalitas dan volume urin. Dengan meningkatnya ADH, jadi sangat sedikit urin yang diekskresikan ke luar tubuh (antidiuresis), sehingga menjadi pekat dan tinggi osmolalitasnya. Untuk mengencerkannya, volume cairan ekstraseluler akan ditingkatkan dengan cara menarik cairan dari bagian intraseluler, dan akibatnya, volume darah meningkat, yang akhirnya akan meningkatkan tekanan darah.

Aksi yang kedua adalah menstimulasi sekresi aldosteron dari korteks adrenal. Aldosteron adalah hormon steroid yang memiliki peranan penting pada ginjal kita. Untuk mengatur volume cairan ekstraseluler, aldosteron akan mengurangi ekskresi NaCl (garam) dengan cara mereabsorpsinya dari tubulus ginjal. Naiknya konsentrasi NaCl akan diencerkan kembali dengan cara meningkatkan volume cairan ekstraseluler yang pada akhirnya akan meningkatkan volume dan tekanan darah.

Demikian penjelasan tentang proses terjadinya hipertensi atau tekanan darah tinggi. semoga bermanfaat.

Baca juga : 
Pengertian Hipertensi atau Tekanan Darah Tinggi
Ternyata Hal-hal Ini Dapat Mempercepat Proses Penuaan
Pahami Apa Itu Hipertensi, Agar Kamu Bisa Mengantisipasi

Artikel NGOPO.COM Lainnya :

0 comments:

Post a Comment

Scroll to top